Tingkatan Manajemen dan Keterampilan Manajemen

Kemampuan Seorang Manajer

Keterampilan Manajemen

Semua manajer di segala lini pada dasarnya melakukan proses manajemen yang sama (Perencanaan, Pengorganisasian, Pengarahan, dan Pengendalian). Tetapi dalam keseharian, mereka berbeda dalam hal alokasi waktu untuk aktivitas mereka. Dalam hal keterampilan manajemen yang mereka miliki, manajer puncak lebih banyak duduk dibelakang meja untuk merumuskan strategi perusahaan, lebih banyak bertemu dengan orang-orang, dan lebih banyak melakukan rapat kerja. Manajer operasional lebih banyak dilapangan, bertemu dengan karyawan, dan lebih tahu kegiatan operasional daripada manajer puncak.

Manajer puncak lebih banyak membutuhkan keterampilan konseptual (Conceptual Skills), manajer menengah lebih banyak membutuhkan keterampilan manusiawi (Human Skills), sedangkan Manajer Operasional lebih banyak membutuhkan keterampilan teknis (Technical Skills). Meskipun demikian, ketiga lini manajer harus mempunyai ketiga keterampilan manajemen diatas walaupun dengan proporsi yang berbeda-beda.

Keterampilan konseptual adalah kemampuan mengkoordinasikan dan mengintegrasikan kegiatan serta kepentingan organisasi. Jika lebih detil, kemampuan ini meliputi:

  1. Kemampuan melihat organisasi secara keseluruhan.
  2. Ketergantungan antara bagian-bagian dari organisasi.
  3. Mampu melihat masa depan organisasi dan lingkungannya.
  4. Bagaimana lingkungan dapat mempengaruhi suatu organisasi.

Keterampilan manusiawi merupakan keterampilan dalam memahami orang lain, bekerjasama dengan orang lain, mendorong serta memotivasi orang lain, baik secara individual maupun kelompok. Kemampuan teknis adalah kemampuan memahami dan melakukan kegiatan operasional.

Selain mempunyai kemampuan konseptual, seorang manajer juga memerlukan keterampilan analitis. Dalam menganalisa persoalan yang besar, seorang manajer diharapkan mampu memecahnya menjadi bagian yang lebih kecil, kemudian memberikan solusi dari permasalahan tersebut.

Keterampilan analitis ini berbeda dengan keterampilan konseptual, dimana seorang manajer harus mampu melihat pandangan kedepan mengenai situasi dan kondisi yang dihadapi organisasi yang dipimpinnya, mampu melihat hubungan antarbagian dalam organisasi, mampu melihat hubungan organisasi dengan lingkungannya. Sehingga nantinya, dengan kemampuan keterampilan manajemen yang dimiliknya itu bisa membawa organisasi yang dipimpinnya menuju suatu keberhasilan seperti yang direncanakan sebelumnya.

Artikel menarik untuk dibaca: “Organisasi dan Manajer”.


Artikel Terkait:

Speak Your Mind

*